Informasi Tentang Keluarga Berencana Di Timur Dekat Kuno – Timur Dekat kuno adalah rumah bagi berbagai peradaban, di Mesir, Mesopotamia, dan Levant, masing-masing memiliki pandangan unik mengenai pengobatan, konsepsi, dan peran perempuan dalam masyarakat. Tergantung pada keyakinan ini, sikap terhadap kontrasepsi dan aborsi bervariasi. Baik literatur medis tertua mengenai aborsi maupun undang-undang anti-aborsi yang paling awal diketahui berasal dari Timur Tengah.

Informasi Tentang Keluarga Berencana Di Timur Dekat Kuno

Informasi Tentang Keluarga Berencana Di Timur Dekat Kuno

dodingtonfamily – Kristen dan Islam, dua agama monoteistik yang muncul di Timur Tengah, kini menjadi agama yang paling tersebar luas di dunia. Karena pengaruhnya, beragam aliran pemikiran yang muncul di Timur Dekat kuno terus membentuk hukum modern dan etika kedokteran di seluruh dunia.

Kehamilan di Timur Dekat Kuno
Peradaban pertanian di Timur Dekat kuno sangat menghargai kesuburan tanah dan masyarakatnya. Kebanyakan orang mengharapkan keluarga besar dengan lebih banyak anak yang dapat meneruskan tradisi mereka dan menghidupi mereka hingga hari tua. Infertilitas pada manusia dijelaskan sebagai ketidakseimbangan fisik atau mental dalam tubuh, sedangkan di negara, infertilitas dianggap sebagai tanda ketidaksenangan ilahi, yang sering ditujukan kepada penguasa.

Dipercaya bahwa dewi Lamashtu menyebabkan kematian dan keguguran dengan menyentuh perut wanita hamil.

Kebudayaan ini juga sadar akan bahaya kehamilan dan persalinan, yang sering kali dikaitkan dengan sebab-sebab supernatural pada masa ketika pengetahuan medis masih terbatas. Ketakutan budaya ini diekspresikan dalam kepercayaan agama, magis, dan medis di Timur Tengah. Ancaman terhadap wanita hamil dan bayi baru lahir dipersonifikasikan oleh berbagai setan dan dewa jahat yang dikaitkan dengan kematian ibu dan anak.

Dalam mitologi Mesopotamia, dewi Lamashtu dipercaya menyebabkan kematian dan keguguran dengan menyentuh perut wanita hamil. Demikian pula dengan iblis Kūbu, yang merupakan manifestasi dari jiwa bayi yang lahir mati dan gelisah, yang disalahkan atas penyakit yang merenggut nyawa bayi yang baru lahir. Dalam kepercayaan Mesir, aborsi dan kelahiran tidak teratur sering dikaitkan dengan pekerjaan sihir jahat, roh-roh jahat, dan dewa-dewa jahat. Ancaman spiritual ini mencerminkan ketakutan dan penderitaan yang ditimbulkan oleh kematian mendadak pada masyarakat. Dipercaya juga bahwa individu yang jahat, terutama penyihir, dapat menggunakan sihir untuk melawan wanita dan anak-anak.

Dalam hal ini sistem kepercayaan Pengobatan mencakup pengobatan praktis dan pengobatan ajaib. Untuk melindungi perempuan dan anak-anak dari kekuatan gaib yang berbahaya, jimat dan benda lain yang menggambarkan dewa penjaga sering kali disumbangkan. Dewa Mesir Bes dan Taweret adalah pelindung populer bagi wanita hamil dan anak-anak, begitu pula dewa Mesopotamia Pazuzu. Dewa-dewa ini digambarkan dengan ciri-ciri menakutkan yang dimaksudkan untuk menakut-nakuti kejahatan.

Jika ingin ilmu sihir tidak mendekati wanita hamil (dan) agar dia tidak mengalami keguguran, haluskan batu magnet, guælu antimon, debu, batu Åubû (dan ) yang dikeringkan “Rubah anggur”. Anda mencampurkannya dengan darah seekor shelduck jantan (dan) dengan minyak cemara, dan jika Anda mengoleskannya pada jantung, perut, dan “kepala” (vulvanya), ilmu sihir tidak akan mendekatinya. (Teks Babilonia Akhir, diterjemahkan oleh Scurlock)

Baca juga : Museum Militer Di Indonesia Yang Banyak Mengandung Sejarah

Seiring waktu, masyarakat di Timur Tengah mulai mengidentifikasi penyebab alami dan pengobatan praktis untuk masalah kesehatan umum. Pentingnya kesehatan reproduksi dibuktikan dengan banyaknya teks Mesir dan Mesopotamia yang membahas masalah ini. Teks kedokteran tertua yang masih ada dari Mesir adalah papirus ginekologi Kahun (ca. 1850 SM), yang membahas berbagai masalah kesehatan wanita, termasuk kesuburan, masalah menstruasi, dan kontrasepsi.

Kontrasepsi
Sejarah pengobatan kontrasepsi dimulai dari literatur medis paling awal di Timur Tengah. Banyak metode kontrasepsi yang dijelaskan dalam literatur kuno tidak efektif, meskipun beberapa di antaranya mungkin memiliki efektivitas yang terbatas. Sebagian besar bukti kontrasepsi yang masih ada berasal dari Mesir, di mana terdapat tradisi medis yang sangat kaya. Perempuan di Mesir kuno juga menikmati lebih banyak kebebasan dibandingkan perempuan di banyak peradaban tetangga, yang mungkin berkontribusi terhadap sikap yang lebih longgar terhadap pengendalian kelahiran.

Teks Asyur dan Babilonia mengacu pada tanaman dan jamur yang mereka yakini memiliki efek aborsi atau kontrasepsi.

Deskripsi kontrasepsi tertua yang masih ada dalam literatur dapat ditemukan di Papirus Kahun, yang menjelaskan cara membuat supositoria kontrasepsi dari kotoran buaya, sendawa, dan pasta yang difermentasi. Meski tidak menyenangkan, kotoran buaya dan sendawa mungkin efektif mencegah pembuahan. Penggunaan kotoran buaya juga memiliki konotasi spiritual, karena buaya dikaitkan dengan kemandulan dan kotorannya digunakan secara simbolis dalam pengobatan Mesir.

 

Keluarga Berencana Di Timur Dekat Kuno

 

Aborsi
Dibandingkan dengan Yunani dan Romawi kuno, informasi mengenai etika kedokteran di Timur Dekat kuno sangatlah langka. Oleh karena itu, hanya ada sedikit bukti mengenai sikap terhadap aborsi di peradaban ini. Bukti yang masih ada menunjukkan bahwa terdapat perbedaan signifikan antara budaya dan era, bergantung pada gagasan tentang di mana kehidupan dimulai. Kecuali di Mesir, dimana laki-laki dan perempuan relatif setara, perempuan di Timur Dekat kuno umumnya mempunyai hak yang lebih sedikit dibandingkan laki-laki. Oleh karena itu, etika aborsi seringkali tidak dilihat dari perspektif hak-hak perempuan.

Karena konseptualisasi menstruasi dan kehamilan dalam pengobatan kuno, pengobatan yang ditujukan untuk penghentian kehamilan dini seringkali tidak dianggap sebagai aborsi. Kehamilan dianggap sebagai proses bertahap di mana janin berkembang menjadi bayi. Misalnya, menurut hukum agama Yahudi, seorang wanita tidak dianggap hamil sampai 40 hari setelah pembuahan. Oleh karena itu, melakukan aborsi dengan sengaja sebelum titik ini tidak akan dianggap sebagai aborsi. Banyak masyarakat kuno juga membedakan antara janin yang dapat hidup dan janin yang tidak dapat hidup.

Penelantaran dan penelantaran bayi
Ini Tema pemaparan anak banyak muncul dalam mitos dan tradisi legendaris yang berasal dari Timur Tengah. Legenda Neo-Asyur tentang kelahiran Sargon dari Akkad menyatakan bahwa ia ditinggalkan saat lahir oleh ibunya, seorang pendeta tinggi yang melahirkannya di luar nikah. Dalam beberapa variasi kehidupan Gilgamesh, paparan terhadap masa kanak-kanak juga berperan. Sebuah kisah mitologi yang diceritakan oleh Herodotus tentang raja Persia Cyrus Agung (meninggal 530 SM) menyatakan bahwa ia ditinggalkan saat lahir.

Narasi alkitabiah Keluaran menyentuh tema serupa yang tercermin dalam kisah penemuan Musa di keranjang setelah dibuang ke Sungai Nil oleh ibunya. Tampaknya paparan pada masa kanak-kanak lebih jarang terjadi di Mesir dibandingkan di Yunani kuno dan Roma. Sejarawan Yunani Herodotus (ca. 484 – 425/413 SM) menjelaskan bahwa, tidak seperti Yunani, orang Mesir tidak pernah menelantarkan anak. Pernyataannya mungkin berlebihan, namun paparan terhadap hal ini pada masa kanak-kanak tampaknya jarang terjadi di Mesir hingga zaman Ptolemeus dan Romawi.

Kesimpulan
Mesir, Persia, Mesopotamia, dan Levant sangat dipengaruhi oleh kebudayaan Yunani selama periode Helenistik (323–31 SM) dan sebagian besar Timur Tengah berada di bawah kendali Kekaisaran Romawi pada abad ke-1 M. 400 SM Ketika peradaban ini dipengaruhi satu sama lain, pendapat mereka terus berubah. Munculnya agama Kristen di Israel pada abad ke-1 M menandai titik penting dalam perkembangan pemikiran moral dan keagamaan di Timur Dekat kuno. Moralitas kontrasepsi dan aborsi sempat diperdebatkan oleh para sarjana Yahudi dan menimbulkan kontroversi luas di komunitas Kristen pada abad ke-3 Masehi.

Penggunaan alat kontrasepsi telah diteliti berdasarkan keyakinan alkitabiah bahwa prokreasi adalah amanat agama. Meskipun hukum agama Yahudi mengizinkan perempuan untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam banyak kasus, beberapa teolog Kristen percaya bahwa hal ini pada dasarnya adalah dosa. Posisi ini dikaitkan dengan keyakinan bahwa seks pada dasarnya adalah dosa dan hanya boleh ditoleransi untuk tujuan prokreasi. Banyak bapak gereja juga percaya bahwa akses perempuan terhadap alat kontrasepsi akan mengarah pada perilaku tidak bermoral.

Karena moralitas aborsi tidak secara langsung dibahas dalam kitab suci Kristen, hal ini dibahas panjang lebar oleh para teolog Kristen mula-mula. Inti dari perdebatan aborsi kuno berpusat pada isu-isu seperti kapan janin dianggap sebagai manusia. Orang-orang Yahudi dan Kristen yang tinggal di Kekaisaran Romawi sangat dipengaruhi oleh budaya Yunani-Romawi dalam hal ini, dan banyak yang percaya bahwa janin hanya memperoleh kepribadian setelah ia mulai berkembang, yang merupakan filosofi teori Aristotelian dan banyak tradisi Timur Tengah. Yang lain, seperti Tertullian (c. 155-220 M), percaya bahwa manusia menerima jiwa pada saat pembuahan. Kekhawatiran mengenai potensi kepribadian janin diimbangi oleh kekhawatiran mengenai kesehatan wanita hamil, karena aborsi dapat menyelamatkan nyawanya.

Bagi teolog seperti Tertullian, penolakan terhadap kontrasepsi dan aborsi penting sebagai ciri pembeda antara penganut Kristen dan musyrik. Posisi ini dianut oleh banyak orang, namun tidak semua, bapak gereja pada zaman kuno akhir dan Abad Pertengahan. Karena keragaman pemikiran agama, tidak ada doktrin Kristen yang seragam mengenai aborsi dan kontrasepsi. Namun, pendapat yang berlaku di gereja abad pertengahan adalah bahwa aborsi dilarang, dan ini menjadi standar bagi umat Kristen di Timur Tengah.